HomeBERITAKapolresta Barelang Mediasikan Permasalahan Pengerusakan GUPDI, Inilah Kesepakatannya!

Kapolresta Barelang Mediasikan Permasalahan Pengerusakan GUPDI, Inilah Kesepakatannya!

Kegiatan mediasi pasca pengerusakan GUPDI Kavling Bida Kabil Nongsa

BATAM, SMNNews.co.id – Pasca pengerusakan pembangunan rencana tempat ibadah Gereja Utusan Pentakosta di Indonesia (GUPDI) Kavling Bida Kabil Kecamatan Nongsa Kota Batam, Kepolisian Resor Kota (Polresta) Barelang dan Kementerian Agama (Kemenag) Kota Batam bersama instansi terkait melakukan mediasi, bertempat di Ruang Rapat Lantai 3 Polresta Barelang, Jumat (11/8/2023).

Dalam mediasi ini dihadiri Kapolresta Barelang Kombes Pol Nugroho Tri Nuryanto, Wakapolresta Barelang AKBP Syafrudin Semidang Sakti, Direktur Urusan Agama Dirjen Bimas Kristen Kemenag RI Dr. Amsal Yowei, Ketua FKUB Kota Batam Chablullah Wibisono, Kepala Kemenag Kota Batam Zulkarnain, Bidang Kristen Kemenag Batam Johannes Hamonangan, Ketua NU Batam, KH. Muhammad Zainuddin, Sekretaris MUI Batam H. Syukri Ilyas M.A.

Kemudian di hadiri oleh Kasat Intelkam Polresta Barelang, Kompol Yudiarta Rustam, Kabid Kesbangpol Dian Hari Susanto, Kepala Seksi Penanganan Permasalahan Pertanahan BP Batam Desniko Garfiosa, Dantim Intel Korem 033/ WP Kapten Arh Patar Purba, Ketua Ormas PBB Kota Batam Susanto Manurung, Wakasat Reskrim Polresta Barelang AKP Thetio Nurdiyanto, Danramil 03/ Nongsa Kapten Inf Hendri Chaniago, Camat Nongsa Arfandi, Wakapolsek Nongsa AKP Wagiyanto, Lurah Kabil, Pengurus Gereja GUPDI, Kuasa Hukum Gereja GUPDI Jemaat Batam, serta Perwakilan Warga RT 004 RW 021 Kelurahan Kabil.

Kapolresta Barelang Kombes Pol Nugroho Tri Nuryanto mengatakan, pertemuan ini terkait Permasalahan Pembangunan yang direncanakan tempat ibadah Gereja Utusan Pentakosta di Indonesia (GUPDI) Kavling Bida Kabil RT 004 RW 021 Kelurahan Kabil, Kecamatan Nongsa.

Menurut Nugroho, permasalahan ini seharusnya tidak perlu terjadi apabila mengedepankan musyawarah dan dengan kepala dingin agar situasi kamtibmas di Wilayah Hukum Polresta Barelang selalu aman dan kondusif.

“Kita hidup di Negara Hukum oleh karena itu kita harus mematuhi hukum yang berlaku, kami dari Pihak Kepolisian melalui Polda Kepri telah menerima Laporan dari Pihak Gereja, dengan adanya pertemuan ini kami harapkan menjadi titik perdamaian agar permasalahan ini dapat meredam peristiwa ini dan tidak meluas,” ungkap Nugroho.

“Kami harapkan pada akhir pertemuan ini dapat menghasilkan kesepakatan diantara Pihak Warga dan Pihak Gereja GUPDI agar situasi kamtibmas di wilkum Polresta Barelang aman dan kondusif,” pungkas Nugroho.

FKUB Kota Batam Chablullah Wibisono mengatakan, pendirian Rumah Ibadah harus memenuhi persyaratan admistrasi berupa Rekomendasi dari FKUB dan Persyaratan Lahan dan Bangunan dan pula ada persyaratan khusus 90 Jamaah dan 60 Warga Sempadan boleh seagama maupun tidak.

“Kami dari FKUB Kota Batam tidak mengharapkan adanya gejolak pada masyarakat perihal pendirian Rumah Ibadah di Kota Batam ini hingga dapat menggangu situasi kamtibmas di Kota Batam,” ungkap Chablullah.

Kepala Kemenag Kota Batam Zulkarnain mengatakan, Kemenag Kota Batam dan Kapolresta Barelang mengharapkan pada akhir pertemuan ini dapat dihasilkan kesepakatan yang dapat meredam situasi.

Menurut Zulkarnain, rumah Ibadah tidak hanya berdasarkan alokasi lahan ataupun legalitas lahan, namun haruslah mematuhi peraturan bersama Menteri Agama (Menag) dan Menteri Dalam Negeri (Mendagri) nomor 9 dan 8 tahun 2006.

“Oleh karena itu kita harus saling menghormati dan menghargai dalam beragama agar menciptakan situasi yang harmonis dalam bernegara,” ujar Zulkarnain.

Dari permasalahan ini bahwa warga RT 004 meminta kepada pemerintah kota Batam sebagai berikut :

1. Bahwa kita jadikan masalah yang ada sebagai pembelajaran, masalah yang sensitive terkait urusan agama sebaiknya pemerintah cepat tanggap, memberikan solusi dan tidak melakukan penanganan yang berlarut-larut yang pada akhirnya warga setempat dijadikan sebagai korban;

2. Bahwa Kehadiran tempat ibada dari agama manapun harus membawa suka cita, kedamaian dan saling menghormati antar umat beragama dan tidak boleh menimbulkan kebencian serta mengorbankan warga setempat dengan hukuman penjara karena akan menjadi dendam dan cerita yang tidak elok oleh warga setempat kepada anak cucunya;

3. Bahwa sesuai dengan kronologis dan pertimbangan di atas maka kami mengharpkan dalam mediasi terhadap persoalan ini dapat diambilkan langkah damai untuk penyelesian masalah ini dan persoalan hukum yang dilaporkan oleh pihak gereja dapat difasilitasi oleh aparat penegak hukum agar dapat diselesiakan dengan pendekatan Restoratif Justice guna terpulihnya kembali suasana keharmonisan dan kedamaian di tengah masyarakat.

Setelah dilaksanakan audiensi dan mediasi terkait permasalahan yang terjadi di peroleh kesepakatan antara pihak gereja GPUID dan Warga RW 021 Kelurahan Kabil, Kecamatan Nongsa yakni:

1. Sepakat bahwa kejadian pengerusakan bangunan yang rencana akan digunakan Rumah/tempat ibadah yang terjadi pada tanggal 09 Agustus bukan Konflik Umat Beragama.

2. Sepakat Bersama-sama menjaga kondusifitas Kota Batam pasca kasus pengerusakan terhadap bangunan rencana di gunakan untuk rumah ibadah Gereja GIPDI Nongsa Kota Batam.

3. Sepakat Proses Hukum yang sedang berproses di Polda Kepri agar tetap dilanjutkan dan semua pihak bersama-sama menghargai proses tersebut.

4. Sepakat selama ijin belum di keluarkan sesuai peraturan Bersama Menteri agama dan Menteri dalam negeri nomor 8 dan 9 tahun 2006 tentang pedoman pelaksanaan tugas kepala daerah/wakil kepala daerah dalam pemeliharaan kerukunan umat beragama, pemberdayaan forum kerukunan umat beragama, dan pendirian rumah ibadat, maka proses pembangunan dihentikan terlebih dahulu (Status Quo)

“Semoga dengan didapatinya kesepakatan bersama ini kedua pihak saling menghormati dan Kota Batam tetap dalam keadaan Kondusif,” tutup Nugroho. (jul)

Temukan Berita Menarik Lainya Disini GOOGLE News !!

ARTIKEL LAINYA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA LAINYA

Tingkatkan Kapasitas, Bendahara OPD di Lingkup Pemkot Batu Ikuti Program Pengabdian Masyarakat FIA UI

KOTA BATU, SMNNews.co.id  – Pemerintah Kota Batu turut berpartispasi dalam program Pengabdian Masyarakat yang diselenggarakan oleh Departemen Administrasi Fiskal Fakultas Ilmu Administrasi Universitas Indonesia...

Bupati Blitar Hadiri Acara Petik Laut di Pantai Jolosutro Desa Ringinrejo Wates

BLITAR, SMNNews.co.id - Bupati Blitar Rini Syarifah menghadiri acara Petik Laut di Pantai Jolosutro Desa Ringinrejo kecamatan Wates Blitar, Kamis (18/07/2024). Turut hadir dalam acara...

KPAI Kalisat Soroti Maraknya Pernikahan Usia Dini

JEMBER, SMNNews.co.id - Muhammad Zaenuri, Koordinator Penyuluh Agama Islam (KPAI) Kecamatan Kalisat menyoroti maraknya pernikahan usia dini di wilayahnya. Zainuri mengimbau masyarakat di wilayah...