HomeBERITAPotret Nenek Mahaya dalam Menjalani Kehidupan yang Serba Kekurangan

Potret Nenek Mahaya dalam Menjalani Kehidupan yang Serba Kekurangan

Nenek Mahaya

PALEMBANG, SMNNews.co.id – Di tengah gemerlap perkembangan perkotaan yang semakin maju, kisah kelam tentang kehidupan seorang nenek berusia 78 tahun, Nenek Mahaya, menjadi sorotan masyarakat. Nenek Mahaya tinggal di rumah kecil yang sangat sederhana dan kekurangan yang berada di wilayah Kelurahan Kemang Agung, RT 44/RW 09, Kecamatan Kertapati Kota Palembang, Senin (25/7/2023)

Nenek Mahaya telah mengalami kehidupan yang penuh perjuangan. Kehidupannya yang serba kekurangan dan tinggal di rumah kecil yang reyot berukuran 1.5 x 2.5 Meter membuatnya menjadi contoh nyata betapa pahitnya kenyataan bagi sebagian penduduk yang belum merasakan manfaat dari perkembangan kota.

Dilaporkan bahwa Nenek Mahaya telah tinggal di rumah tersebut sejak puluhan tahun yang lalu. Rumah itu hampir tak berubah selama bertahun-tahun, dengan dinding yang rapuh, atap yang bocor, dan fasilitas yang sangat minim. Kondisi rumah yang memprihatinkan ini semakin diperparah oleh keterbatasan ekonomi Nenek Mahaya yang hidup sendiri setelah ditinggal pergi suami dan anaknya.

Menurut para tetangga, Nenek Mahaya mencoba bertahan hidup dengan mengandalkan sedikit bantuan dari dermawan dan anaknya Namun, bantuan tersebut tidaklah cukup untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari dan kesehatannya yang semakin menurun.

Kisah Nenek Mahaya menarik perhatian beberapa warga dan kelompok masyarakat yang prihatin dengan kondisinya. Diharapkan Beberapa relawan mengumpulkan donasi dan bantuan untuk membantu memperbaiki kondisi rumahnya dan memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Salah satu ketua RT setempat, Bapak Arman, menyatakan, kami sangat terenyuh melihat kondisi Nenek Mahaya. Dia adalah bagian dari kita dan tidak seharusnya hidup dalam keterbatasan seperti ini.

Kami berharap ada dermawan dan pemerintah setempat bisa membantu meringankan beban hidupnya,” ujarnya.

Mungkin dari pemberitaan mengenai Nenek Mahaya, beberapa lembaga sosial turut menawarkan bantuan dan perhatian khusus. Mohon perhatian Pemerintah setempat melakukan penelitian dan evaluasi untuk memberikan solusi bagi Nenek Mahaya dan sejumlah warga lainnya yang berada dalam kondisi serupa.

Semoga Nenek Mahaya dapat menjadi cermin bagi kita semua tentang betapa berharganya setiap jiwa di masyarakat dan menginspirasi untuk peduli dan membantu sesama yang membutuhkan.

Kisah Nenek Mahaya menyoroti pentingnya kesetaraan sosial dan perlunya peran aktif masyarakat dan pemerintah dalam memperhatikan warga.

“Mari bersama-sama berbuat kebaikan dan memberikan perhatian lebih untuk memastikan bahwa semua warga dapat hidup dengan layak dan bermartabat”. tutur Pak RT. (tris)

Temukan Berita Menarik Lainya Disini GOOGLE News !!

ARTIKEL LAINYA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA LAINYA

Lapas Banyuwangi Terima Kunjungan Studi Tiru Pembangunan ZI dari Lapas Bondowoso

BANYUWANGI, SMNNews.co.id - Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Banyuwangi kembali menerima kunjungan studi tiru pembangunan zona integritas (ZI) menuju wilayah bebas dari korupsi (WBK)...

Berkedok Anggota Polri, Penipu Diciduk Aparat Polres Morowali

MOROWALI, SMNNews.co.id - Langkah ARS (50) warga asal Makassar, yang memperdaya dan menipu beberapa orang warga masyarakat di wilayah hukum Polres Morowali akhirnya terhenti...

Pemdes Sukogidri Gelar Musrendes RKP dan DU RKP Desa 2025

JEMBER, SMNNews.co.id - Pemdes Sukogidri kecamatan Ledokombo menggelar Musyawarah rencana desa (Musrendes) Rencana Kerja Pemerintah (RKP) dan Daftar Usulan (DU) RKP desa Sukogidri tahun...