HomeBERITABerwarna dan Bau Apek, Beras Bantuan Sosial Pangan Dikeluhkan Warga Dimong

Berwarna dan Bau Apek, Beras Bantuan Sosial Pangan Dikeluhkan Warga Dimong

Beras dari pembagian Banruan Sosial Pangan yang dikeluhkan di Desa Dimong, Kecamatan Madiun.

MADIUN, SMNNews.co.id – Beras dari program Bantuan Sosial Pangan (BSP) di Kabupaten Madiun, dikeluhkan.

Hal itu karena beras bantuan ternyata masih banyak gabah dan ada kerikil, berbau serta warnanya cenderung kuning atau kemerahan.

Akibat kondisi beras bantuan seperti itu, keluarga penerima manfaat (KPM) program BSP, harus kembali menggiling (diselep) poles, agar lebih terlihat bersih.

“Beras bantuan ini juga ada bau apek meskipun sudah digiling ulang, jika ditanak, warna nasi juga lebih kuning,” ujar seorang warga di Desa Dimong, Kecamatan Madiun.

Keluhan ini direspon pemilik e-warung yang menyalurkan BSP untuk wilayah Dimong, bernama Supriyani. E-warung milik Supriyani sendiri sudah menyalurkan sekitar 450 sak beras.

Dia sudah membuat surat pernyataan untuk sanggup mengganti beras yang dikeluhkan itu, apabila memang berasal dari e-warungnya.

Pada surat pernyataan yang ditandatangani di atas materai dan juga diketahui oleh Kades Dimong, Supriyani menyatakan, bila beras yang dikeluhkan itu berasal dari warungnya, dia akan mengganti dengan beras berkualitas baik.

Surat pernyataan yang dibuat pemilik e-warung yang melayani di wilayah Desa Dimong.

Namun, warga yang ingin menukar atau mendapatkan beras layak, diminta datang sendiri ke penggilingan padi di Desa Sirapan, Kecamatan Madiun.

“Tetapi kalau ada yang dikeluhkan dan mau ditukar, ya menukarnya silakan ke penggilingan padinya langsung di Desa Sirapan. Kalau di sini semua, nanti menumpuk,” kelitnya.

Soal keluhan warga Dimong itu, ternyaa sudah diketahui Dinas Sosial setempat. Kepala Bidang Perlindungan Sosial di Dinas Sosial Kabupaten Madiun, Andik Wijayanto, saat dikonfirmasi Selasa (4/1/2022), menyatakan bahwa beras dari program BSP yang diterima warga itu sebenarnya masih layak dikonsumsi.

Adanya keluhan mengenai beras bantuan yang berwarna dan berbau apek, menurut Andik Wijayanto, hanya oleh beberapa orang dan barangnya sudah diganti.

“Sudah diselesaikan dan diganti, sebetulnya maaih layak tapi ya diganti. Hanya ada beberapa orang, tidak semuanya,” kilah Andik Wijayanto. (Penulis : Dodik Eko P).

ARTIKEL LAINYA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA LAINYA

Bupati Asahan Resmikan Kantor DPD IPK Asahan

ASAHAN, SMNNews.co.id - Bupati Asahan H. Surya, BSc meresmikan Kantor Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Ikatan Pemuda Karya (IPK) Asahan yang berada di Komplek Graha...

DPC PDI Perjuangan Kabupaten Blitar Gelar Halal Bihalal dan Buka Pendaftaran Cabup dan Cawabup 2024

BLITAR, SMNNews.co.id - Dalam rangka mempersiapkan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Kabupaten Blitar tahun 2024, Dewan Pimpinan Cabang (DPC) Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDI-P) Kabupaten...

Pendataan PBB-P2 Tahun 2024 Mulai Disosialisasikan, Ini Kata Pj Bupati Jombang!

JOMBANG, SMNNews.co.id - Pemerintah Kabupaten Jombang melalui Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) menyelenggarakan kegiatan Sosialisasi Pendataan PBB-P2 Tahun 2024 di pendopo Kabupaten Jombang pada Selasa...