HomeBERITAIMM Ajukan Beberapa Tuntutan! Dalam Demo Tolak Kenaikan Harga BBM di Lamongan

IMM Ajukan Beberapa Tuntutan! Dalam Demo Tolak Kenaikan Harga BBM di Lamongan

Mahsiswa IMM menggelar demo menolak kenakan harga BBM Senin (12/9/2022) (Sumber Foto : TRIBUNJATIM.com)

LAMONGAN, SMNNews.co.id – Gelombang unjuk rasa menentang kenaikan harga gas terus berlanjut.

Ratusan mahasiswa yang tergabung dalam Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM) Lamongan menggelar demonstrasi di depan gedung DPRD, Senin (9/12/2022).

Aksi IMM tersebut menyusul aksi unjuk rasa yang digelar oleh Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) dan Aliansi Gerakan Masyarakat Lamongan (Ampera) sebelumnya.

Baca Juga : Aliansi BEM Nusantara di Ngawi Turun ke Jalan Tolak Kenaikan Harga BBM

IMM memulai longmarch dari tempat kumpul di Gedung Dakwah Muhammadiyah Lamongrejo – KH. A Dahlan dan langsung menuju tujuannya di Jalan Basuki Rahmad, tempat Wakil Rakyat berkantor di Gedung DPRD.

Para aktivis ini kemudian bergiliran orasi menyampaikan aspirasinya menolak kenaikan harga BBM.

“Kami masyarakat lelah terkena dampak kenaikan harga BBM. Kita hadir ini untuk menyuarakan aspirasi rakyat,” tegas Koordinator aksi, Alexi Candra, Senin (12/9/2022). dikutip dari TRIBUNJATIM.com.

Alexi menegaskan, IMM tidak pernah lelah berjuang untuk kebaikan masyarakat. IMM meminta pemerintah membatalkan kenaikan harga BBM. Pemerintah harus memantau distribusi subsidi agar tepat sasaran.

“Pemerintah harus  mengelola sumber daya alam untuk kesejahteraan masyarakat, ” ungkapnya.

Mahasiswa juga meminta para wakil rakyat dan eksekutif untuk berkomitmen berbicara menentang kenaikan harga BBM, seperti apa yang diteriakkan IMM.

Menaikkan harga BBM selama fase pemulihan ekonomi pasca-COVID-19 hampir selalu tidak tepat.

Baca Juga : Aksi Demo Tolak Kenaikan Harga BBM di Sidoarjo Berlangsung Aman dan Kondusif

Kondisi ini kemudian menyebabkan harga komoditas seperti makanan dan jasa menjadi lebih tinggi. Kami menemukan negara sedang dibayangi oleh ancaman inflasi dan daya beli yang menurun.

Mahasiswa dengan gigih menentang kebijakan menaikkan harga BBM bersubsidi, menyerukan pemerintah untuk membasmi mafia BBM, menyelidiki penyalahgunaan penerima BBM bersubsidi, dan memastikan subsidi tertutup, mendesak pemerintah untuk mengambil tindakan segera.

“Menuntut pemerintah untuk bekerja secara optimal dengan membuka ruang partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan penyaluran BBM bersubsidi,” ungkapnya. (red)

Temukan Berita Menarik Lainya Disini GOOGLE News !!

ARTIKEL LAINYA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA LAINYA

Ini Pesan Wabup Madiun! Saat Melantik Pengurus Kwarran Kecamatan Kare

MADIUN, SMNNews.co.id - Selaku Ketua Kwartir Cabang Gerakan Pramuka Kabupaten Madiun, Wakil Bupati Madiun Hari Wuryanto melantik pengurus Kwarran Kecamatan Kare Periode 2022-2025 di...

Sebagai Bentuk Kepedulian! Kapolres Madiun Bagikan Ratusan Alquran ke Masjid dan Ponpes

MADIUN, SMNNews.co.id - Kapolres Madiun, AKBP Anton Prasetyo membagikan 250 Alquran ke beberapa Masjid, Mushala dan Pondok pesantren yang ada di Kabupaten Madiun, Senin...

Mas Bupati Mantu 134 Pasutri, Satukan Manula yang CLBK

NGAWI, SMNNews.co.id - Sesendok nasi kuning disuapkan Ahmad Sukar ke mulut istrinya, Darinem. Pasangan berusia lebih dari 60 tahun itu saling pandang dan menebar...