HomeBERITAPeringati Hari Paru-Paru Sedunia, Dokter Spesialis Paru RSUD Jombang Jelaskan Bahaya PPOK

Peringati Hari Paru-Paru Sedunia, Dokter Spesialis Paru RSUD Jombang Jelaskan Bahaya PPOK

dr. Yuniasri Puspito Rini, saat talkshow terkait PPOK di ruang Humas RSUD Jombang

JOMBANG, SMNNews.co.id – Masyarakat harus sadar akan pentingnya peran paru-paru bagi tubuh kita. Paru-paru bagian penting dari sistem pernapasan, karena membawa oksigen dari udara dan memompanya melalui saluran udara dan kantung udara tubuh. Paru-paru adalah organ penting bagi sistem pernapasan bertugas mengambil oksigen dari udara luar yg kemudian diserap masuk ke dalam aliran darah dibawa ke Jantung untuk diedarkan ke seluruh tubuh.

Oksigen kemudian diserap ke dalam aliran darah dan dibawa ke jantung melalui pembuluh darah. Itulah mengapa paru-paru kita perhatikan betul dan merawat dengan ekstra agar terhindar dari penyakit sesak napas. Bertepatan dengan Hari Paru-Paru Sedunia (World Lung Day) yang jatuh pada hari ini, Dokter Spesialis Paru RSUD Jombang akan mengulas tentang Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK).

Dokter Spesialis Paru RSUD Jombang, dr. Yuniasri Puspito Rini menjelaskan bahwa, PPOK adalah suatu penyakit paru yang dapat dicegah dan diobati. Hal itu ditandai dengan keterbatasan aliran udara yang persisten (menetap).

“Umumnya bersifat progresif, berhubungan dengan respons inflamasi kronik yang berlebihan pada saluran napas dan parenkim paru akibat gas atau partikel berbahaya,” jelasnya.

dr. Yuniasri menerangkan, keterbatasan atau hambatan aliran udara disebabkan oleh gabungan antara obstruksi saluran napas kecil dan kerusakan parenkim berupa hilangnya elastisitas rekoil paru.

“Gas atau partikel berbahaya seperti asap rokok, polusi udara, asap obat nyamuk bakar, asap kayu bakar, asap biomass, dan lain-lain,” terangnya.

dr. Yuniasri mengungkapkan, PPOK menjadi masalah kesehatan masyarakat di Indonesia. Menurut data WHO pada tahun 1990, PPOK menempati urutan ke-6 sebagai penyebab utama kematian di dunia, pada tahun 2002 menjadi urutan ke-5.

“Diprediksi, pada tahun 2030 akan menjadi penyebab kematian ke-3 setelah cardiovascular dan kanker,” ungkapnya.

Penderita PPOK di Indonesia, prevalensi (jumlah keseluruhan penyakit yang terjadi pada suatu waktu tertentu di sebuah wilayah) tahun 2006 sekitar 5,6 persen atau 4,8 juta orang. Angka ini meningkat dengan semakin banyaknya perokok.

“Karena 90 persen penderita PPOK adalah perokok atau mantan perokok,” tandas dr. Yuniasri.

Yuniasri membeberkan, prevalensi perokok 34,7 persen pada tahun 2010 di Indonesia tertinggi di rentang usia 25-64 tahun. Perokok yang berisiko menderita PPOK berkisar 15-20 persen. Hubungan perokok dengan PPOK adalah, hubungan dosis dan respons.

“Semakin banyak dan semakin lama, maka risiko akan semakin besar. Definisi perokok adalah orang yang pernah menghisap rokok 100 batang atau lebih semasa hidupnya,” bebernya.

Yuniasri menegaskan, ada beberapa hal yang berkaitan dengan risiko timbulnya PPOK. Pertama asap rokok dari perokok aktif dan pasif dengan jenis rokok cigarette, kretek, cerutu, klobot, rokok putih (mild), rokok elektrik/VAPE. Kedua polusi udara, dimana polusi dalam ruangan seperti asap rokok, asap dapur (kayu, serbuk gergaji, batu bara, minyak tanah).

“Ketiga polusi luar ruangan, seperti asap kendaraan bermotor, asap pabrik. Pajanan zat di tempat kerja seperti bahan kimia, zat iritan, gas beracun. Genetik (defisiensi alfa 1 antitripsin). Jenis kelamin laki-laki lebih banyak terkena,” tegasnya.

“Ketujuh yakni tumbuh kembang paru pada bayi lahir dengan BB rendah mempengaruhi nilai faal paru. Terakhir Sosial ekonomi, dimana infeksi paru berulang (kolonisasi bakteri, infeksi virus dan bakteri berperan meninbulkan eksaserbasi),” lanjutnya.

Menurut dr. Yuniasri, bisa terjadi PPOK dikarenakan paparan asap dan zat berbahaya terus menerus dalam jangka panjang yang menyebabkan keradangan di saluran napas dan paru yang berakibat kerusakan jaringan paru, sel-sel radang pada PPOK meningkat, saluran napas melebar.

“Bertambahnya lendir karena jumlah sel goblet meningkat dan bertambah besarnya kelenjar, kerusakan alveolar, emfisematous (paru molor),” ujarnya.

Diagnosis PPOK yaitu Sesak progresif, memberat dengan aktivitas, menetap sepanjang hari, napas berat, ngongsrong, dapat disertai bunyi mengi, Batuk kronik hilang timbul, kadang berdahak kadang tidak. Riwayat terpapar asap rokok maupun zat berbahaya.

“Faal paru (obstruktif), Foto thorax (hiperinflasi, hiperlusen, ICS melebar, emfisematous, diafragma mendatar),” jlentreh dr. Yuniasri.

Yuniasri menerangkan, ada beberapa penyakit yang menyerupai PPOK. Seperti Asma (onset kanak-kanak, reversible, gejala bervariasi, disertai alergi, riwayat keluarga+). Gagal jantung kongestif (suara napas ronchi, jantung membesar, faal paru restriktif) Bronkiektasis (sputum produkti dan purulent, suara napas ronchi kasar, Rontgen pelebaran dan penebalan bronkus).

“TB paru dengan onset segala usia, Rontgen fibroinfiltrat, kuman penyebab MTB, dan Bronkiolitis pada onset usia muda, bukan perokok,” terangnya.

Dokter perempuan alumni Universitas Airlangga ini memberikan edukasi kepada masyarakat, untuk menyesuaikan keterbatasan aktivitas dan mencegah perburukan fungsi paru. Salah satunya dengan mengurangi kecemasan penderita, memberikan semangat hidup, meningkatkan kualitas hidup penderita.

“Berhenti merokok, baik aktif maupun pasif,” tandasnya.

Apabila masyarakat mengidap penyakit paru, maka ada beberapa obat yang bisa dikonsumsi. Yaitu Bronkodilator (golongan antikolinergik, agonis beta 2, kombinasi keduanya, golongan xantin), Anti inflamasi (corticosteroid), Antibiotik (saat terjadi eksaserbasi), Antioksidan (asetyl systein), Mukolitik (ambroxol, erdostein), Antitusif (bila perlu).

“Untuk Rehabilitasi PPOK berupa latihan fisik dan latihan pernapasan, lalu Terapi oksigen sampai ventilasi mekanis, dan Nutrisi dengan porsi kecil dengan pemberian lebih sering,” pungkasnya.

Bagi masyarakat yang hendak memeriksakan ke RSUD Jombang, pelayanan rawat jalan mulai Senin sampai Jumat. Untuk pendaftaran mulai Senin – Kamis pukul 07.00 WIB – 12.30 WIB. Khusus hari Jumat pukul 07.00 WIB – 11.00 WIB. (pj)

Temukan Berita Menarik Lainya Disini GOOGLE News !!

ARTIKEL LAINYA

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

BERITA LAINYA

Bupati Asahan Sambut Kepulangan Jamaah Haji Kloter 14 Kabupaten Asahan

Asahan, SMNNews.co.id - Bupati Asahan melalui Staf Ahli Bupati Asahan Drs. John Hardi Nasution, menyambut kepulangan Jamaah Haji Kloter 14 Kabupaten Asahan di Pendopo...

Bupati Asahan Hadiri Penyampaian LHP LKPP dan IHPS II Tahun 2023

ASAHAN, SMNNews.co.id - Bupati Asahan H. Surya, BSc menghadiri penyampaian Laporan Hasil Pemeriksaan atas Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LHP LKPP) Tahun 2023 dan Ikhtisar...

Pengawas Pokmas Nelayan Puger LC Minta BPN Jember Segera Distribusikan Sertifikat LC

JEMBER, SMNNews.co.id - Yudha Edy Prasetyo, Pengawas Pokmas Nelayan Puger Land Consolidation (LC) meminta pihak BPN Jember segera mendistribusikan sertifikat tanah LC Puger ke...